Wednesday, 9 January 2019

Sinopsis Priest Episode 9-2


Soo Min di ruang pengakuan dosa. Ia mengatakan kalau ada seseorang yang ia cintai. Terdengar suara Ki Sun memberi ucapan selamat. Soo Min mengatakan kalau ia ingin bertunangan dengannya dan tinggal setahun dengannya di luar negeri. Ia ingin menikahinya, hidup bahagia selamanya dengannya. Ia mempertanyakan harus bagaimana. Ki Sun mempertanyakan kenapa kamu menanyaiku, itu urusan asmaramu. Ia mengajak Soo Min keluar. 



Di luar Ki Sun mempertanyakan seperti apa dia. Soo Min mengatakan wanita hebat. Saat bersama,  ia merasa makin hebat. Ki Sun mengatakan kalau yang kamu butuhkan pasangan galak untuk mendisiplinkanmu. Soo Min hanya tersenyum. Ki Sun meminta agar mengajaknya kemari, ia akan mentraktir kalian. Ia mempertanyakan apa dia wanita yang kamu temui di pulau itu. Soo Min mengatakan Bapa macam apa yang punya kemampuan cenayang. Bisa-bisa cenayang lain gulung tikar. Ki Sun memeluk Soo Min, Soo Min berterima kasih. Ia meminta Soo Min datang bersamanya besok ke gereja. 



Bapa Jung memeriksa berkas-berkas dan artikel eksorsis. Ia melihat sebuah gambar peti. Ia berkomentar tidak akan membiarkan  634 Regia dibubarkan begitu saja. Ia mengambil kunci. Ia menambahkan jika mereka tidak membutuhkanku, ia akan membuat mereka membutuhkannya.
Bapa Jung ke sebuah raungan, ia mengambil peti itu dari ruangan tersebut. Soo Min menelepon Eun Ho. Eun Ho mengatakan kalau bertemu di gereja saja. Ki Sun melihat Bapa Jung membawa peti itu. Ki Sun mempertanyakan apa ini. Bapa Jung mengatakan kalau ia ingin membuktikan kemampuan kita, itu saja. Misalnya iblis kuat, namun ia tidak sanggup menghadapinya. Ia terus mendengar suara memohon untuk dibebaskan. Ada puluhan suara memohon, kadang marah. Ki Sun membuka, ia sadar peti ini.

Soo Min melihat sebuah toko perhiasan, ia membeli perhiasan. Seseorang dari luar mencari Bapa Jung. Bapa Jung mengatakan ia bersedia di tahan. Namun jika mereka tahu ia mencuri ini, 634 Regia akan dibubarkan. Ki Sun menyimpan peti itu di sebuah ruangan. Ia mengatakan kepada Bapa Jung ia akan mengembalikannya sekuat tenaga. Ia meminta agar Bapa Jung ikut mereka tanpa mengakui ini. Ia juga akan mengabari Suster Lee Hae Min. Ki Sun membuka pintu, mereka menangkap Bapa Jung. 

Eun Ho sampai di gereja, ia melihat jam. Lalu ia masuk ke dalam gereja, namun gereja itu kosong. Sebuah ruangan tempat Ki Sun menyimpan peti terbuka. Eun Ho mendengar suara ayahnya dalam peti itu. Ayahnya meminta Eun Ho agar membebaskannya. Eun Ho membuka peti itu dan ia kerasukan. 

Ki Sun kembali ke dalam gereja, ia mengambil peti itu dan membawanya pergi. Ki Sun sepertinya selesai mengembalikan peti. Soo Min melihat perhiasan yang ia beli. Soo Min melihat Ki Sun basah kuyup. Ia mempertanyakan bukankah kita janji bertemu. Ki Sun mengajak Soo Min masuk ke gereja.


Mereka melihat Eun Ho yang kerasukan. Ki Sun mengatakan kepada Suster Lee kalau ia merasa ini terjadi saat ia keluar tadi. Suster Lee bingung tidak tahu harus berkata apa. Ki Sun mengatakan kalau dia tunangan seseorang yang sudah ia anggap saudara. Ia akan melakukan eksorsis. Suster Lee mengatakan ia tahu perintah Uskup Kwak harus dipenuhi. Namun ia tidak bisa mencegah Ki Sun, lakukanlah. 



Ki Sun mengatakan kalau ia akan menyelamatkan Eun Ho. Soo Min memohon kepada Ki Sun agar menyelamatkannya. Ki Sun melakukan eksorsis dibantu Suster Lee. Di luar Soo Min mendengar Eun Ho berteriak, ia hanya bisa melihatnya dari kaca. Soo Min hanya bisa menangis. 



Soo Min masuk ia memanggil Eun Ho. Ia hanya bisa menangis, lalu ia memegang tangan Eun Ho dan minta maaf tidak bisa melakukan apa pun. Ia berjanji akan melindungi Eun Ho. Ia melihat sosok menakutkan. Sosok itu berkomentar kamu mengingat ibumu. Kenapa ini menimpa orang-orang tersayangmu. Ki Sun masuk. Sosok menakutkan itu mengatakan kita akan berjumpa lagi. Ki Sun meminta Soo Min keluar.



Ki Sun menghampiri Soo Min. Ia mengatakan kalau Eun Ho sudah siuman. Soo Min mengatakan kalau iblis itu akan menemuinya lagi. Ini kali yang kedua, pasti ada yang ketiga. Ia memutuskan akan menjadi pastor. Ia tidak ingin kehilangan orang yang ia sayang dua kali. Ki Sun mengatakan tidak, jika itu niatmu tidak bisa menjadi pastor eksorsis. Cinta adalah kelemahan terfatal dalam eksorsis. Iblis akan muncul di hadapanmu dalam wujud Eun Ho. Di lain waktu dia akan muncul dengan wujud ibumu. Bisakah kamu menghadapinya, biar ia yang akan mengurusnya. Soo Min mengatakan kamu tidak bisa. Kamu tidak bisa menolong ibuku dan hari ini pun kamu gagal. Ia mengatakan akan membantumu. Mungkin ini rencana Tuhan untuknya. Ki Sun mengatakan kamu tidak akan pernah mampu menjadi pastor eksorsis. Soo Min mengatakan bagaimana jika kamu menghapus ingatanku. Ki Sun mengatakan tidak, itu bisa memperumit nasibmu. Soo Min mengatakan jika diam saja, bagaimana jika ia berhadapan dengan iblis itu. Ki Sun memegang tangan Soo Min. Menghapus ingatanmu saja tidak cukup. Ia juga harus menghapus ingatan Eun Ho. So Min mengatakan hapuslah ingatan dia tentangnya. Soo Min berlutut dan memohon kepada Ki Sun. 



Soo Min memegang rambut Eun Ho. Ia minta maaf kepada Eun Ho dan mengatakan kalau hanya cara ini untuk melindungi Eun Ho. Ia memeluk Eun Ho dan mengatakan berbahagialah. Ki Sun memulai untuk menghapus ingatan Eun Ho dan Soo Min. 



Eun Ho sadar, ia melihat Ki Sun. Ki Sun mengatakan kalau Eun Ho mengalami kecelakaan dan mengalami hilang ingatan akibat kecelakaan itu. 


Soo Min bersiap dan memakai pakaian pastor. Eun Ho dan Soo Min berpapasan namun mereka tidak saling kenal. 



Soo Min dan Eun Ho terbangun, Soo Min mempertanyakan apa yang ia lihat tadi. Mereka berdua saling bertatapan. Suster Lee mempertanyakan sekarang kalian saling kenal. 

Komentar:

Entah kenapa aku malah makin penasaran sama Suster Lee... Soo Min dan Eun Ho manis bangettt....

No comments:

Post a Comment